Contoh Mandok Hata Mangapuli Bahasa Indonesia dan Batak

Mandok hata di acara meninggal ulaon habot ni Roha (Duka Cita) atau lebih dikenal Mangapuli biasa kita lihat dan dengar di acara orang meninggal.

Mandok hata di acara meninggal (duka cita) ini adalah tujuannya untuk menyampaikan bahwa kita turut berduka cita atas meninggalnya keluarga, saudara atau teman kita.

Berikut ini saya buat contoh mandok hata di acara mangapuli ni namonding (orang meninggal) singkat, padat dan jelas tanpa bertele-tele.

#Contoh Mandok Hata Mangapuli Bahasa Indonesia

Pertama kita mengucap syukur kepada Tuhan, karena pada saat ini kita masih bisa berkumpul di rumah duka ini walaupun kita dalam kondisi berduka.

Buat Inang (Mamak Uccok), disini kami yang berdiri sebagai teman satu arisan bahwa kami ikut berduka cita atas meninggalnya Amang ini.

Kami tahu Inang, betapa sangat sedih dan pilunya hati ketika orang yang kita cintai telah berpulang selamanya meninggalkan kita. Tetapi, kami yakin bahwa kesedihan ini akan berlalu seiring dengan waktu.

Tuhanlah yang memberikan kekuatan dan ketabahan buat Inang dan anak-anak kita ini ya Inang. Selalu bertekun dan berdoalah terus minta kepada Tuhan untuk selalu diberi kekuatan dan kesabaran.

Tetaplah inang berpengharapan kepada Tuhan. Kiranya Tuhan yang selalu memberikan kekuatan dan penghiburan buat Inang dan keluarga.

Kiranya Tuhan memberkati kepergian amang kita ini dan memberkati keluarga yang ditinggal.

#Contoh Mandok Hata Mangapuli Bahasa Batak

Mauliate ma di Tuhanta, boi do pe hita marpungu di bagasan on nang pe dibagasan marhabot ni roha hita.

Di ho Inang (Umak ni si Uccok), dison jongjong hami donganmu sa arisan. Na dohot do hami marhabot ni roha disiala naung jumolo dialap Tuhanta Amang on.

Huboto hami do Inang na tung maccai borat jala tung maccai lungun hian do roha molo ro sitaonon si songon on. Alai, pos do roha nami. Na ikkon salpu do sitaonon on jala tumibu ma ho Inang Tarapul.

Sai Tuhanta ma na mamasu ho Inang dohot Ianakkon mon Inang. Gomos ma ho Inang martangiang asa unang lilu roham. Hot ma ho maporus tu Tuhan tai Inang, asa sai Tuhanta ma na mangaramoti ho Inang dohot ianakkon ta on.

Horas ma di Amang naung jomolo monding na lao mandapathon surgo hasonangan i, jala horas ma dihamu tu sude keluarga naung nitinggalhon amang taon.

Itulah contoh mandok hata mangapuli di acara orang meninggal bahasa Indonesia dan bahasa Batak. Semoga bermanfaat.

Artikel Terbaru