Contoh Mandok Hata Tu Na Malua (Kata Nasehat Untuk Naik Sidi)

Beberapa orang (tidak semua) di beberapa daerah, khususnya yang tinggal diperkotaan ketika anaknya naik sidi atau malua dibuatkanlah acara, semacam acara syukuran atas naik sidi atau malua anaknya pada hari itu.

Seperti biasa diacara itu akan ada sesi mandok hata atau memberikan nasehat dari keluarga untuk anak yang baru malua/naik sidi.

Nah, berikut ini saya bagikan contoh mandok hata tu na malua atau memberikan kata nasehat untuk orang yang naik sidi.

Contoh mandok hata tu na malua dalam bahasa Batak

Di ho bere, mauliate ma tapasahat tu Tuhan Debata sadarion nunga malua (Manopoti Haporseaon) ho di jolo ni Tuhan marhite naposona dibagas ni joro ni debata.

On pe bere, dohonokku ma di ho asa lam burju ma ho marminggu, ringgas martangiang jala lam jonok ma roham tu Tuhan ta.

Sangap ma ho marsimatua, sangap tu na uttua sian ho jala sangap mardongan jolma. Ringgas ma ho marsikkola asa dapotmu haduan napinarsittam.

Sehat ma ho bere di namandalani ari-arim tu joloan on. Dao parmaraan dohot parsahiton sian ngolum. Sai anggiat ma di ramoti debata ngolum.


Berikut ini adalah contoh Kata nasehat untuk naik sidi dalam bahasa Indonesia.

Pertama sekali kita mengucap syukur kepada Tuhan, atas kasih dan penyertaanNya pada hari ini bere kami telah naik sidi di hadapan Tuhan, sintua dan ruas di gereja yang kudus

Untuk kau bere, ini lah pesan dan nasehat-ku sebagai Tulangmu. Semakin rajinlah ke gereja dan berdoa. Semakin dekatkanlah dirimu kepada Tuhan kita. Hormati kedua orang tuamu, hormat kepada orang yang lebih tua dari kita dan hiduplah menurut firman Tuhan. Jauhkanlah dirimu dari segala larangan Tuhan.

Rajinlah belajar dan sekolah. Agar apa yang engkau cita-citakan bisa engkau capai.

Sehat-sehatlah bere ya. Kiranya tuhan menjauhkan engkau dari segala marabahaya dan penyakit. Tuhan senantiasa memberkati hidupmu.


Itulah contoh kata nasehat atau mandok hata untuk naik sidi/malua. Semoga bermanfaat.

Artikel Terbaru