Kewajiban dari Setiap Catur Warna dalam Kehidupan Masyarakat


Kewajiban-kewajiban yang berlaku umum disebutkan pada Sarasamuscaya sloka 63.

Arjavam cānrśamsyam ca damāś,
cendriyagrahah.
Esa sādhārano dhramaś catur varnye
brawіmmanuh.

Nyāng ulah pasādhāranan sang catur warna, ārjawa, si duga-duga bener, anrcansya, tan nrcansya, nrçansya ngaraning ātmasukhapara, tan arimbawa ri laraning len, yawat mamuhara sukha ryawaknya, yatika nrçansya ngaranya, gatining tan mangkana, anŗçansya ngarnika dama, tumangguhana awaknya, indriyanigraha, hmrta indriya, nahan tangp rawrti pāt, pasadharanan sang Catur Warna, ling Bhatara Manu.


Terjemahannya:

Inilah perilaku keempat golongan yang patut dilaksanakan, Arjawa, jujur, dan terus terang. Arjawa, artinya tidak nrcangsya. Nrcangsya maksudnya mementingkan diri sendiri tidak menghiraukan kesusahan orang lain, hanya mementingkan segala yang menimbulkan kesenangan bagi dirinya. Tingkah laku yang tidak demikian anrcangsya namanya. Dama artinya dapat menasihati diri sendiri, anrcangsya mengekang hawa nafsu, keempat perilaku itulah yang harus dibiasakan oleh sang catur warna, demikian sabda Bhatara Manu."

Berdasarkan isi sloka di atas, dapat disimpulkan bahwa perilaku yang dimiliki ke empat profesi tersebut, yaitu
  1. tidak mementingkan diri sendiri yang disebut dengan anrcansya;
  2. jujur, disebut dengan arjawa;
  3. mampu menasehati diri sendiri, disebut dama; dan
  4. mengendalikan hawa nafsu, disebut dengan indriyanigraha.

Berikut Kewajiban dari Setiap Catur Warna dalam Kehidupan Masyarakat:

1. Kewajiban Brāhmaṇa Warna
Perilaku manusia sangat dipengaruhi oleh kemampuan berpikir dan pengetahuanya. Dalam hal ini pada kehidupan masyarakat  seseorang yang memiliki kemampuan pengetahuan Weda disebut dengan Brāhmaṇa.

Istilah Brāhmaṇa berasal dari bahasa Sanskerta dari urat kata “brh” artinya tumbuh. Berdasarkan arti kata tersebut, dapat kita gambarkan bahwa fungsi Brāhmaṇa adalah untuk menumbuhkan daya cipta rohani masyarakat Hindu. Brāhmaṇa adalah seorang manusia yang sudah mencapai ketenteraman hidup lahir batin. (Tim Penyusun, 2017).

Tugas seorang Brāhmaṇa secara tegas dijelaskan dalam Sarasamuscaya sloka 56 berikut ini.

Dahrmasca satyam ca tapo damaśca
Wimatsaritwam hristitiksanasuya,
Yajnsca dhiritih ksama ca
Mahawratani dwadasa wai barhmanasya.

Nyang brata sang Brāhmaṇa, rwa welas kwehnya. prayekanya, dharma, satya, tapa, dama, wimatsaritwa, hrih, titiksa, anasuya, yajña, dāna, dhrthi, ksma, nahan pra tyekanyan rwawelas, dharma, satya, pagwanya, tapa ngaranya śarira sang śosana, kapanasaning śarira, piharan, kurangana wisaya, dama ngaranya upaśama, dening tuturnya, wimatsaritwa ngarani haywa irsya, hrih ngaran irang, wruh ring arang wih, titiksa ngaraning haywa irsya, hrih ngara ning irang,wruha ring irang wih, titiksāngaraning haywa gong krodha, anasūyā haywa dosagrāhi, yaña magelem amuja, dāna, maweha dānapunya, dhŗti ngaraning maneb, āhning, ksama ngaraning kelan, nahan brata sang brāhmana.


Terjemahannya:

Inilah Brata Sang Brāhmaṇa, dua belas banyaknya, perinciannya dharma, satya, tapa, dama, wimatsaritwa, hrih, titiksa, anasuya yajña, dana, dhrthi, ksama, itulah perinciannya sebanyak dua belas, dharma dari satyalah sumbernya, tapa artinya carira sang cosana yaitu dapat mengendalikan jasmani dan mengurangi nafsu, dama artinya tenang dan sabar, tahu menasehati diri sendiri, wimatsaritwa artinya tidak dengki iri hati, iri berarti malu, mempunyai rasa malu, titiksa artinya jangan sangat gusar, anasuya berarti tidak berbuat dosa, yajña mempunyai kemauan mengadakan pujaan, dana adalah memberikan sedekah, dhrti artinya penenangan dan pensucian pikiran, ksama berarti tahan sabar dan suka mengampuni, itulah Brata Sang Brāhmaṇa.

Berdasarkan penjelasan sloka tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa sifat dan guna dari seorang Brāhmaṇa, yaitu memiliki kemampuan dalam mengendalikan pancaindranya, berpengetahuan yang suci, berbudi baik dan tekun, serta mampu mengendalikan dirinya. Jika mereka sebagai seorang Brāhmaṇa tidak memiliki pengetahuan Weda diibaratkan, seperti seekor sapi betina yang tidak bisa memiliki anak dan mengeluarkan susu. Demikianlah sifat dan guna dari seorang Brāhmaṇa.

2. Kewajiban Kṣatriya Warna
Kata Kṣatriya berasal dari bahasa Sanskerta, artinya, suatu susunan pemerintahan, atau juga berarti pemerintah, prajurit, daerah, keunggulan, kekuasaan, dan kekuatan. Memang kewajiban kṣatriya dalam catur warna adalah memimpin pemerintahan, untuk memerintah memerlukan kekuasaan, kekuasaan itu memerlukan kekuatan. Hal yang dimaksud dengan kekuatan dalam hal ini bukan saja kekuatan fisik, tetapi juga kekuatan rohani berupa kekuatan pikiran (intelegensinya) dan semangat yang tinggi (Tim Penyusun, 2017).

Dalam beberapa susastra Hindu menjelaskan tentang kewajiban dari seorang ksatria dan kemampuan yang harus dimiliki. Seperti halnya dalam Tabir Mahabarata kita memproleh gambaran seorang Kṣatriya tidak boleh ragu-ragu dalam mengambil sikap seperti pada saat ia sedang menjalankan tugas dan kewajibannya. Seorang Kṣatriya yang taat melakukan kewajiban untuk membela kebenaran akan mendapat pahala utama (Tim Penyusun, 2017).

Kekawin Nitisastra Sargah IV bait 2 menjelaskan tentang Kṣatriya.

Sang śurāmênanging renānggana, mamukti suka wibhawa bhoga wiryawān.

Sang śūrāpêjahing ranangga mangusir surapada siniwing surāpsari. Yan bhirun mawêdi ng ranānggana pêjah yama-bala manikêp mamidana. Yan tan mati tininda ringparajanenirang-irang inaŭang sinorakên.

Terjemahannya:

Sang Kṣatriya memang dalam peperangan menikmati kesenangan, kewibawaan, makan enak, dan keagungan. Sang Kṣatriya bila mati dalam peperangan, rohnya menuju swargaloka, dielu-elukan oleh para bidadari. Kalau pengecut, lari dalam peperangan dan mati ditangkap dan dihukum, rohnya diadili oleh Bhatara Yama. Kalau tidak mati, dicerca, diolok-olok, dan ditawan oleh musuh.

Bhagavadgītā II, 31 secara tegas menjelaskan Kṣatriya dalam melakukan tugas dan kewajibanya, yaitu:

sva-dharmam api cāvekṣya na vikampitum arhasi dharmyād dhi yuddhāc chreyo ‘nyat Kṣatriyasya na vidyate

Terjemahannya:

Apabila engkau sadar akan kewajibanmu, engkau tidak akan gentar, bagi Kṣatriya tiada kebahagiaan yang lebih besar daripada berjuang menegakkan kebenaran.

Dari sumber-sumber tersebut kiranya cukup jelas peranan dan fungsi Kṣatriya Warna, yaitu memimpin dan melindungi rakyat. Dari sumber- sumber itu pula dapat disebutkan bahwa raja sudah jelas dapat dipastikan tergolong Warna Kṣatriya.

Lontar Raja Pati Gondola menyebutkan tugas dan kewajiban seorang raja sebagai golongan Kṣatriya, antara lain raja harus mengetahui tri upaya sandhi yang terdiri dari tiga unsur, yaitu:
  1. raja memiliki kemampuan untuk melihat keadaan rakyatnya dengan baik (rupa);
  2. raja mampu mengetahui tata susunan masyarakat yang utama (wangsa); dan
  3. raja harus mampu memanfaatkan kemampuan rakyatnya yang memiliki keahlian (guna).
Kewajiban-kewajiban tersebut hendaknya dapat dilakukan dengan baik oleh Kṣatriya Warna dalam kehidupan sehari-hari.

3. Kewajiban Waisya Warna
Waisya Warna
adalah warna yang ketiga dalam susunan catur warna. Kata Waisya (aslinya Waisya) berasal dari bahasa Sanskerta dari urat kata “Vie” artinya bermukim di atas tanah tertentu. Demikianlah dijelaskan oleh A.A. Mac Donel dalam kamusnya. Dari keterangan-keterangan berikutnya memang peranan dan fungsi Waisya Warna tidak begitu jauh dengan arti katanya. Peranan dan fungsi Waisya dijumpai dalam beberapa pustaka suci Hindu (Tim Penyusun, 2017).

Bhagavadgītā XVIII, 44, menguraikan kewajiban Vaiśya Warna sebagai berikut.

kṛṣi-go-rakṣya-vāṇijyaḿ Vaiśya-karma svabhāva-jam paricaryātmakaḿ karma śūdrasyāpi svabhāva-jam kṛṣi-go-rakṣya-vāṇijyaḿ Vaiśya-karma svabhāva-jam

Terjemahannya:

Bercocok tanam, beternak sapi, dan berdagang adalah karma (kewajiban) Waisya menurut bakatnya.

Berdasarkan sloka Bhagavadgītā XVIII, 44 bahwa tugas utama dan kewajiban dari Waisya Warna adalah di bidang pertanian seperti bercocok tanam, beternak, dan berdagang yang berperan dalam mewujudkan kemakmuran ekonomi.

Penerapan ajaran tersebut saat ini selain dilaksanakan secara tradisional, juga dilaksanakan secara modern yang didukung oleh perkembangan pengetahuan dan teknologi.

4. Kewajiban Sudra Warna
Fungsi Warna Śudra dari sumber-sumber pustaka suci agama Hindu dijelaskan dalam Bhagavadgītā XVIII, 44 berikut ini.

kṛṣi-go-rakṣya-vāṇijyaḿ Vaiśya-karma svabhāva-jam paricaryātmakaḿ karma śūdrasyāpi svabhāva-jam paricaryātmakaḿ karma śūdrasyāpi svabhāva-jam

Terjemahannya:

Meladeni (menjual tenaga) adalah kewajiban Śudra menurut bakatnya.

Aśaknuvams tu śuśrūsām śūdrah kartum dvijanmanām, putradārātyayam prāpto jivet kāruka karmabhih

Terjemahannya:

Seorang Śudra karena tidak mempunyai dan memproleh pekerjaan sebagai pelayan dan terancam akan kehilangan anak dan istrinya karena lapar ia dapat menunjang hidupnya dengan kerja tangan.

Merujuk pada penjelasan sloka tersebut dapat disimpulkan bahwa kewajiban seorang Sudra ialah mereka yang memiliki kemampuan untuk memenuhi kebutuhannya dengan menjadi pelayan, pesuruh, atau pembantu orang lain dan setiap orangnya hanya memiliki kekuatan jasmaniah, ketaatan, serta bakat kelahiran mampu memberikan pelayanan yang tulus terhadap warna lain dalam kehidupan.