Apa Arti Kaul Kemiskinan?

Apa arti kaul kemiskinan?

Jawaban:

Kaul kemiskinan adalah komitmen sukarela untuk melepaskan diri dari harta benda dan kekayaan duniawi. Para religius yang mengikrarkan kaul ini memilih untuk hidup sederhana dan bersahaja, dengan fokus pada kebutuhan pokok. Hal ini dilakukan sebagai bentuk pengakuan bahwa harta benda bukanlah tujuan utama hidup, melainkan Allah sendiri.

Penjelasannya:

Kaul kemiskinan merupakan salah satu komitmen penting yang diikrarkan oleh para religius (biarawan/biarawati) dalam hidup membiara. Maknanya berkaitan erat dengan komitmen mereka untuk mengikuti Yesus Kristus secara lebih dekat.

Secara sederhana, kaul kemiskinan berarti:
  • Pelepasan diri secara sukarela dari harta benda dan kekayaan duniawi. Para religius tidak terikat pada harta benda dan tidak mengejar gaya hidup mewah.
  • Komitmen untuk hidup sederhana dan bersahaja, dengan fokus pada kebutuhan pokok. Mereka diajarkan untuk menghargai apa yang mereka miliki dan menggunakannya dengan bijak.
  • Pengakuan bahwa harta benda bukanlah tujuan utama hidup, melainkan Allah sendiri. Kaul ini mengingatkan para religius bahwa cinta kasih kepada Allah dan sesama adalah hal yang paling penting.

Manfaat kaul kemiskinan:
  • Membantu para religius untuk fokus pada Allah dan perkara-perkara rohani.
  • Memperkuat rasa persaudaraan dan solidaritas di antara para religius.
  • Memberikan kesaksian kepada dunia tentang nilai-nilai Kerajaan Allah.

Kaul kemiskinan merupakan bagian integral dari hidup religius. Ini adalah komitmen yang radikal dan penuh tantangan, namun juga dapat membawa banyak berkat dan sukacita bagi mereka yang menjalaninya.

Sebagai analogi, kaul kemiskinan dapat diibaratkan dengan seorang pendaki gunung yang membawa perbekalan secukupnya untuk mencapai puncak. Para religius melepaskan diri dari beban harta benda yang berlebihan agar mereka dapat lebih mudah mencapai tujuan hidup mereka, yaitu untuk mengasihi Allah dan sesama.

Kisah hidup St. Fransiskus Assisi dapat menjadi contoh bagaimana kaul kemiskinan dapat dijalani dengan penuh sukacita. St. Fransiskus meninggalkan kekayaannya dan memilih untuk hidup miskin demi mengikuti Yesus Kristus.

Komentar