Bagaimana Pandangan Kitab Suci dan Ajaran Gereja tentang Kesetaraan Laki-Laki dan Perempuan?

Bagaimana pandangan Kitab Suci dan ajaran Gereja tentang kesetaraan laki-laki dan perempuan?

Jawaban:

Pandangan Kitab Suci dan ajaran Gereja tentang kesetaraan laki-laki dan perempuan adalah bahwa laki-laki dan perempuan memiliki martabat yang sama dan saling melengkapi. Keduanya diciptakan menurut citra Allah dan memiliki hak serta kesempatan yang sama. Meskipun memiliki karakteristik dan peran yang berbeda, laki-laki dan perempuan harus bekerja sama untuk membangun keluarga, Gereja, dan masyarakat yang lebih baik.

Penjelasannya:

Kitab Suci dan ajaran Gereja Katolik secara konsisten menegaskan kesetaraan laki-laki dan perempuan. Dalam Kejadian 1:26-27, ditegaskan bahwa Allah menciptakan manusia menurut gambar-Nya, baik laki-laki maupun perempuan, menunjukkan martabat mereka yang sama. Galatia 3:28 memperkuat pesan ini dengan menyatakan bahwa di dalam Yesus Kristus, semua orang setara, tanpa membedakan gender.

Konsili Vatikan II menegaskan kembali prinsip ini, menyatakan bahwa laki-laki dan perempuan memiliki martabat yang sama dan saling melengkapi. Gaudium et Spes menyerukan pembebasan perempuan dari penindasan, ketidakadilan, dan diskriminasi. Paus Yohanes Paulus II pun menekankan peran penting perempuan dalam Gereja dan masyarakat.

Kesetaraan bukan berarti kesamaan. Laki-laki dan perempuan diciptakan menurut citra Allah dengan karakteristik dan peran yang berbeda, namun saling melengkapi. Mereka bekerja sama untuk membangun keluarga, Gereja, dan masyarakat yang lebih baik.

Contoh penerapan kesetaraan ini termasuk hak yang sama untuk pendidikan, pekerjaan, dan kepemimpinan. Laki-laki dan perempuan harus bekerja sama untuk menyelesaikan masalah dunia seperti kemiskinan, kelaparan, dan perang. Saling menghormati dan menghargai perbedaan adalah kunci untuk mewujudkan kesetaraan sejati.

Komentar