Apa yang Diajarkan Yesus tentang Doa? dalam Matius 6:5-13

Apa yang diajarkan Yesus tentang doa dalam Matius 6:5-13.

Jawaban:

Yang diajarkan Yesus tentang doa adalah:

Doa adalah komunikasi pribadi dengan Tuhan yang tulus dan jujur, bukan pencitraan. Doa bukan untuk memberitahu Tuhan apa yang kita butuhkan, melainkan untuk membangun hubungan dan penyerahan kepada kehendak-Nya. Doa yang baik hendaknya fokus pada isi dan hubungan, bukan pada banyaknya kata-kata. Doa Bapa Kami adalah contoh doa yang baik yang dapat kita gunakan sebagai pedoman, dan kita dapat menambahkan doa pribadi sesuai dengan pergumulan dan ucapan syukur kita.

Penjelasannya:

Yesus dalam Matius 6:5-13 memberikan nasihat penting tentang doa. Dia melarang kita berdoa seperti orang munafik yang hanya ingin dilihat orang. Doa yang sejati adalah komunikasi pribadi dengan Tuhan, seperti berbicara dengan Bapa sendiri. Carilah tempat yang tenang untuk khusyuk berdoa.

Yesus juga mengingatkan kita untuk tidak bertele-tele dalam doa. Fokuslah pada isi doa yang tulus dan jujur, bukan pada banyaknya kata-kata. Tuhan sudah mengetahui apa yang kita perlukan. Doa bukan untuk memberi tahu Tuhan, melainkan untuk membangun hubungan dan penyerahan kepada kehendak-Nya yang baik.

Sebagai contoh, Yesus memberikan Doa Bapa Kami. Doa ini memuji Tuhan, memohon kedatangan Kerajaan Allah, kebutuhan sehari-hari, pengampunan atas kesalahan, dan perlindungan dari kejahatan. Doa Bapa Kami adalah pedoman, bukan paksaan. Kita bisa menambahkan doa pribadi sesuai dengan pergumulan dan ucapan syukur kita.

Yesus ingin kita membangun hubungan yang dekat dengan Tuhan melalui doa yang tulus dan penuh penyerahan. Doa bukan tentang ritual atau pencitraan, melainkan tentang komunikasi dan keintiman dengan Bapa di surga.

Komentar