Apa Sikapmu Sendiri Sebagai Anggota Gereja yang Bermakna Persekutuan yang Terbuka?

Apa sikapmu sendiri sebagai anggota Gereja yang bermakna persekutuan yang terbuka?

Jawaban:

Sikap saya sendiri sebagai anggota Gereja yang bermakna persekutuan yang terbuka adalah menerima dan menghargai perbedaan, peduli terhadap sesama, dan menyebarkan kabar gembira dengan penuh semangat misioner.

Saya berusaha untuk menjadi pembawa damai dan teladan bagi orang lain dalam hidup dan tindakan saya, serta aktif dalam kegiatan gereja dan membantu menyebarkan ajaran Gereja. Saya bersedia untuk diutus ke mana pun untuk melayani Tuhan dan sesama, dan selalu mendoakan karya misi dan para misionaris di seluruh dunia.

Penjelasannya:

Sebagai anggota Gereja yang mengedepankan persekutuan terbuka, saya menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi dan inklusivitas. Saya menerima dan menghargai perbedaan, baik dalam hal pendapat, keyakinan, maupun budaya, tanpa membeda-bedakan berdasarkan agama, suku, ras, atau golongan. Saya selalu bersikap ramah dan terbuka kepada semua orang, menciptakan lingkungan yang inklusif di mana semua merasa diterima dan dihargai.

Kepedulian terhadap sesama juga menjadi komitmen saya. Saya selalu berusaha membantu mereka yang membutuhkan, baik secara fisik maupun spiritual, baik di dalam maupun di luar komunitas gereja. Saya aktif dalam kegiatan sosial untuk membantu masyarakat dan membangun dunia yang lebih baik, serta berperan sebagai pembawa damai di tengah-tengah perbedaan dan konflik.

Sebagai perwujudan iman, saya berusaha menjalani hidup sesuai dengan nilai-nilai Kristiani, seperti kasih, keadilan, dan perdamaian. Saya tidak malu untuk menyebarkan Kabar Gembira kepada orang lain, baik melalui kata-kata maupun tindakan, dan berusaha menjadi teladan bagi orang lain dalam hidup dan tindakan saya.

Semangat misioner juga saya tanamkan dalam diri. Saya aktif dalam kegiatan gereja dan membantu menyebarkan ajaran Gereja. Saya bersedia untuk diutus ke mana pun untuk melayani Tuhan dan sesama, dan selalu mendoakan karya misi dan para misionaris di seluruh dunia.

Dengan memiliki sikap-sikap tersebut, saya ingin menjadi anggota Gereja yang aktif dan berkontribusi dalam mewujudkan persekutuan yang terbuka dan bermakna bagi semua orang. Saya yakin bahwa dengan semangat persaudaraan dan kasih, Gereja dapat menjadi terang dan garam bagi dunia.

Komentar