Arti Mengampuni dan Maknanya menurut Perspektif Iman Kristen

Pengampunan merupakan ajaran sentral dalam iman Kristen. Berbeda dengan hukum Taurat yang menekankan balas dendam, Yesus mengajarkan tentang kasih dan pengampunan. Kita diingatkan untuk mengampuni sesama karena Yesus Kristus telah mengampuni dosa dan kejahatan kita. Pengampunan erat kaitannya dengan ketulusan hati untuk menerima orang yang telah menyakiti. Ini menjadi kewajiban kita sebagai orang Kristen dan Yesus menjadi panutan dalam hal ini.

Arti Mengampuni

Mengampuni merupakan tindakan memaafkan seseorang dengan ketulusan hati, membebaskannya dari rasa bersalah, dan tidak lagi mempermasalahkan kesalahannya. Namun, pengampunan bukan berarti menghilangkan kewaspadaan diri agar tidak menjadi korban di masa depan. Pengampunan yang tulus dan lahir dari kebaikan hati mampu "memperbaiki" dan "merekatkan" kembali hubungan yang pernah rusak. Buktinya, Allah mengampuni manusia melalui Yesus Kristus dan memperbaiki hubungan yang rusak antara manusia dengan Allah sejak manusia jatuh ke dalam dosa.

Makna Mengampuni

Mengampuni berarti memaafkan seseorang dengan tulus atas kesalahannya dan tidak lagi mengungkitnya. Pada kenyataannya, mengampuni adalah hal yang cukup sulit untuk dilakukan. Sifat egois dan kecenderungan untuk selalu merasa benar membuat kita sulit untuk memahami dan melihat dari sudut pandang orang lain.

Contohnya, saat terjadi masalah dengan teman, kita cenderung menyalahkannya tanpa berusaha memahami alasannya marah. Banyak orang mengira mengampuni berarti melupakan masalah, merelakan kesalahan, dan membebaskan diri dari kebencian.

Namun, sebenarnya mengampuni adalah tindakan yang kita lakukan untuk diri sendiri, bukan untuk orang yang menyakiti. Dengan mengampuni, kita melepaskan diri dari beban amarah dan dendam, dan membawa kedamaian dalam hati. Hal ini membebaskan diri kita dari masa lalu dan membuka jalan untuk masa depan yang lebih cerah.

Komentar