Apakah Kamu Sudah Menjadi Remaja yang Objektif, Tidak Memihak dan Tulus? Maukah Kamu Belajar untuk Menjadi Remaja yang Objektif dan Tulus Hatinya?

Setelah membaca karakter keenam, coba renungkan:
Apakah kamu sudah menjadi remaja yang objektif, tidak memihak dan tulus? Maukah kamu belajar untuk menjadi remaja yang objektif dan tulus hatinya?

Pertanyaan diatas adalah soal Response Saya, Pendidikan Agama Kristen dan Budi Pekerti untuk SMA/SMK Kelas XII, Bab 8 Menjadi Pembawa Damai Sejahtera, halaman 102.

Jawaban:

Apakah aku remaja yang objektif, tidak memihak, dan tulus?

Hmm, jujur aja, kalau ngomongin objektif, nggak memihak, dan tulus kayaknya aku masih perlu banyak belajar. Aku seringkali nggak sadar udah memihak sama temen sendiri kalau lagi ada konflik, atau ngerasa paling bener sendiri waktu ngomongin sesuatu. Sering juga ada rasa iri atau nggak senang gitu ngeliat orang lain lebih sukses dari aku.

Jadi, belum deh, kayanya aku belum sepenuhnya jadi remaja yang objektif, nggak memihak, dan tulus.

Tapi, aku mau belajar!

Tapi tenang aja, walaupun belum sampai di titik ideal, aku ngerti banget pentingnya jadi remaja yang objektif, nggak memihak, dan tulus. Bayangin aja kalau dunia ini penuh sama orang yang cuma mikirin diri sendiri, ngebaekin cuma sama temen deket doang, dan nggak pernah ngomong jujur, pasti susah banget damai, iya kan?

Karena itulah, aku seneng banget kamu ngingetin aku hal ini. Aku pengen banget bisa jadi orang yang lebih adil, bisa liat masalah dari berbagai sudut pandang, dan ngeluarin kata-kata yang jujur dan ngenakin hati, nggak cuma buat diri sendiri tapi juga buat orang lain.

Belajar jadi objektif

Buat jadi objektif, aku harus mulai biasain diri buat dengerin cerita dari semua pihak dulu sebelum nentuin mana yang bener. Nggak cuma ngomong doang, tapi juga perhati tingkah laku dan bukti-buktinya. Susah sih, apalagi kalo udah emosi, tapi aku bisa belajar buat narik napas, tenangin diri, baru deh nilaiin semuanya dengan kepala dingin.

Belajar nggak memihak

Nggak memihak itu tantangan juga. Gimana caranya ngasih support ke temen tapi tetap adil kalo dia yang salah? Mungkin caranya bisa dengan ngomong sama dia empat mata, kasih tau kesalahannya dengan lembut tapi tegas, dan bantu dia buat jadi lebih baik. Intinya, nggak ngenalin temen ke jalan yang salah cuma karena rasa sayang.

Belajar jadi tulus

Kejujuran dan ketulusan itu ibarat pondasi rumah. Kalo nggak kuat, gampang ambruk. Jadi tulus itu artinya ngomong sesuai sama yang ada di hati, nggak ngada-ngada, dan nggak ngerasain ke orang lain. Pasti susah mulanya, apalagi kalo ngomong jujur bisa nyakitin orang. Tapi percayalah, lama-lama, orang bakal ngerti dan ngehargain kejujuran kita.

Belajar bareng yuk!

Jadi, gimana? Yuk kita sama-sama belajar jadi remaja yang objektif, nggak memihak, dan tulus! Pasti susah, tapi kalo kita saling ingetin, dukungin, dan terus berusaha, lama-lama pasti kita bisa jadi orang yang lebih baik, yang ngebawa damai buat diri sendiri dan orang-orang di sekitar kita.

Inget, perjalanan jauh mendingan dijalanin bareng-bareng, iya kan? Semangat!

Komentar