Dari Sembilan Wujud Buah Roh, yang Mana yang Cukup Mudah untuk Dilakukan, dan Mana yang Ternyata Cukup Sulit untuk Dilakukan?

Dari sembilan wujud buah Roh, yang mana yang cukup mudah untuk dilakukan, dan mana yang ternyata cukup sulit untuk dilakukan?

Pertanyaan diatas adalah soal Aktivitas di Dalam Kelas, Pendidikan Agama Kristen dan Budi Pekerti untuk SMA/SMK Kelas X, Bab 3 Nilai-nilai Kristiani, halaman 54.

Jawaban:

1. Menurut saya, dari sembilan wujud buah Roh, yang cukup mudah untuk dilakukan adalah Sukacita.

Sukacita adalah perasaan gembira dan puas yang dapat timbul dari berbagai hal, seperti dari hubungan yang baik dengan Tuhan, dari pengalaman yang menyenangkan, atau bahkan dari hal-hal yang sederhana.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa sukacita cukup mudah untuk dilakukan:

1. Kasih Tuhan
Sukacita adalah salah satu buah Roh yang paling dekat dengan kasih Tuhan. Kasih Tuhan adalah kasih yang tanpa syarat dan tidak terbatas. Kasih Tuhan selalu ada untuk kita, bahkan di saat-saat sulit.

Ketika kita menyadari kasih Tuhan yang begitu besar, kita akan merasakan sukacita yang mendalam. Sukacita ini tidak bergantung pada situasi atau keadaan kita. Sukacita ini berasal dari dalam diri kita, yaitu dari hubungan kita dengan Tuhan.

2. Pengalaman yang menyenangkan
Sukacita juga dapat timbul dari pengalaman-pengalaman yang menyenangkan, seperti berlibur, merayakan ulang tahun, atau bertemu dengan orang-orang yang kita cintai.

Pengalaman-pengalaman ini dapat memberikan kita perasaan gembira dan puas. Rasa gembira dan puas ini dapat menjadi sumber sukacita dalam hidup kita.

3. Hal-hal yang sederhana
Sukacita juga dapat timbul dari hal-hal yang sederhana, seperti menikmati secangkir kopi, mendengarkan musik, atau melihat pemandangan alam yang indah.

Hal-hal ini dapat memberikan kita perasaan damai dan tenang. Rasa damai dan tenang ini dapat menjadi sumber sukacita dalam hidup kita.

2. Menurut saya, dari sembilan wujud buah Roh, yang cukup sulit untuk dilakukan adalah Penguasaan Diri.

Penguasaan diri adalah kemampuan untuk mengendalikan diri dari hawa nafsu dan keinginan yang tidak baik. Penguasaan diri dapat diuji dalam berbagai situasi, seperti dalam menghadapi godaan, dalam menghadapi amarah, atau dalam menghadapi kecemasan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa penguasaan diri cukup sulit untuk dilakukan:

1. Godaan
Dunia ini penuh dengan godaan-godaan yang dapat menguji penguasaan diri kita. Godaan-godaan ini dapat berupa hal-hal yang bersifat fisik, seperti makanan, minuman, atau seks. Godaan-godaan ini juga dapat berupa hal-hal yang bersifat non-fisik, seperti kesombongan, kemarahan, atau kecemburuan.

2. Amarah
Amarah adalah emosi yang kuat yang dapat membuat kita kehilangan kendali diri. Amarah dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti frustrasi, kekecewaan, atau rasa sakit.

Ketika kita marah, kita mungkin akan mengatakan atau melakukan hal-hal yang kita sesali kemudian. Oleh karena itu, penguasaan diri sangat penting untuk mengendalikan amarah kita.

3. Kecemasan
Kecemasan adalah emosi yang dapat membuat kita merasa cemas dan gelisah. Kecemasan dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti ketakutan, ketidakpastian, atau stres.

Ketika kita cemas, kita mungkin akan mengambil keputusan-keputusan yang tidak tepat. Oleh karena itu, penguasaan diri sangat penting untuk mengendalikan kecemasan kita.

Komentar