Pernikahan yang Tidak Sah Dalam Islam dan Dalil Naqli-nya


Pernikahan adalah salah satu institusi suci dalam Islam, dan ada aturan-aturan yang ketat yang mengaturnya. Rasulullah Saw. dengan tegas melarang beberapa jenis pernikahan yang dianggap tidak sah dalam ajaran Islam.

Berikut beberapa pernikahan yang tidak sah dan dilarang oleh Rasulullah Saw:

1. Pernikahan Mut`ah, yaitu pernikahan yang dibatasi untuk jangka waktu tertentu, baik sebentar ataupun lama. Imam Madzhab empat sepakat bahwa pernikahan ini haram dilakukan. Secara historis diperbolehkannya nikah mut’ah oleh Rasul ini karena umat Islam waktu itu berada dalam masa transisi, yaitu peralihan dari masa Jahiliyah menuju Islam. Praktik perzinaan pada masa jahiliyah sudah membudaya, sementara Islam datang dan Rasul menyeru umat Islam untuk berperang, maka keadaan jauhnya pejuang muslim dari istri-istri mereka tentu saja merupakan suatu penderitaan tersendiri. Kebolehan ini berlangsung hingga datangnya hadis Nabi sebagai nasikh (penghapus) atas kebolehan nikah tersebut. Dasarnya adalah hadis yang terdapat dalam Kitab al-Jami’ al-Shahih Juz 3 Nomor 4216 berikut ini:

Artinya: Dari ‘Ali bin Abu halib ra bahwa Rasulullah saw melarang nikah mut’ah (perkawinan dengan waktu terbatas semata untuk bersenang-senang) dan melarang makan daging keledai jinak pada perang Khaibar. (HR. al-Bukhari).

2. Pernikahan syighar, yaitu pernikahan dengan persyaratan barter tanpa pemberian mahar. Dasarnya adalah hadis nomor 1415 yang disebutkan dalam Kitab Shahih Muslim berikut:

Artinya: “Dari Ibnu ‹Umar bahwa Rasulullah saw melarang nikah syighar, yaitu seseorang menikah dengan putri orang lain dengan syarat putrinya harus menikah dengannya tanpa ada maskawin.” (HR. Muslim).

3. Pernikahan muhallil, yaitu seseorang menikahi wanita yang telah dicerai tiga kali oleh suaminya untuk diceraikan lagi agar halal dinikahi kembali oleh suaminya yang pertama, dan ini dilakukan atas perintah suami pertama tersebut.  Hal ini ditegaskan dalam hadis Nomor 1120 dalam Kitab Sunan al-Tirmidzi Juz 3 disebutkan:

Artinya: “Dari ‘Abdullah bin Mas’ud berkata: “Rasulullah saw. melaknat muhallil dan muhallal lahu.” (HR. al-Tirmidzi).

4. Pernikahan orang yang sedang ihram, baik ihram Haji atau Umrah serta belum memasuki waktu tahallul. Dalam Kitab Shahih Muslim, Nabi Muhammad Saw. bersabda:

Artinya: Aban berkata, ”Saya pernah mendengar Utsman bin Afan mengatakan bahwa Rasulullah saw bersabda, “Orang yang sedang berihram tidak diperbolehkan untuk menikahkan, dinikahkan dan meminang.” (HR. Muslim).

5. Pernikahan dalam masa iddah, yaitu pernikahan seorang laki-laki dengan seorang perempuan yang masih dalam masa iddah, baik karena bercerai atau suami meninggal dunia. Allah Swt. berfirman:


“Dan janganlah kamu berazam (bertetap hati) untuk berakad nikah, sebelum habis ´iddahnya. Dan ketahuilah bahwasanya Allah mengetahui apa yang ada dalam hatimu; maka takutlah kepada-Nya, dan ketahuilah bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.” (Q.S. al-Baqarah/2:235).

6. Pernikahan tanpa wali, yaitu pernikahan yang dilakukan seorang laki-laki dengan seorang wanita tanpa dihadiri walinya. Rasulullah saw. Bersabda yang tertulis di dalam Kitab Sunan Abi Dawud, juz 2 nomor 2085:

Artinya: Dari Abu Musa bahwa Nabi saw bersabda: "Tidak ada (tidak sah) pernikahan kecuali dengan wali." (HR. Abu Daud).

7. Pernikahan dengan wanita musyrik (menyekutukan Allah), berdasarkan firman Allah Swt.:

Artinya: “Dan janganlah kamu menikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. (Q.S. al-Baqarah/2:221).

8. Menikahi mahram, baik mahram untuk selamanya, mahram karena pernikahan atau karena sepersusuan. Sebagaimana Rasulullah Saw. bersabda:


Artinya: “Dari ‘Ali bin Abi halib, ia berkata, Rasulullah Saw. bersabda sesungguhnya Allah mengharamkan sebab persusuan seperti yang diharamkan sebab keturunan (HR. at-Tirmidzi).

Adapun siapa saja mahram yang dilarang dinikahi terdapat dalam Q.S. al-Nisa’/4:22-23.

Memahami pernikahan yang sah dan yang tidak sah dalam Islam adalah kunci untuk menjaga keberkahan dalam pernikahan kita. Rasulullah Saw. dengan bijaksana memberikan pedoman yang jelas tentang hal ini, berdasarkan dalil-dalil naqli yang kuat. Dalam menjalani kehidupan pernikahan, marilah kita selalu menghormati ajaran agama dan menghindari pernikahan yang diharamkan. Dengan itu, kita dapat menjaga kebahagiaan, kedamaian, dan berkah dalam rumah tangga kita sesuai dengan tuntunan Islam.

Comments