Contoh Soal Bab 7 Kucinta Keluarga Tuhan Beserta Jawabannya - Agama Kristen Kelas 11 SMA/SMK


Berikut adalah contoh soal Bab 7 Kucinta Keluarga Tuhan mata pelajaran Pendidikan Agama Kristen dan Budi Pekerti kelas 11 SMA/SMK beserta jawabannya:

I. PILIHAN GANDA

Soal 1:
Apa perbedaan utama antara konsep keluarga inti dalam budaya Barat dan keluarga besar dalam budaya Timur, seperti Indonesia?
A. Keluarga inti mencakup semua anggota keluarga, sementara keluarga besar hanya mencakup orang tua dan anak-anak.
B. Keluarga inti hanya terdiri dari ibu, ayah, dan anak-anak, sedangkan keluarga besar melibatkan kakek, nenek, paman, bibi, dan sepupu.
C. Keluarga inti mendorong anak-anak untuk tinggal bersama orang tua setelah menikah, sedangkan keluarga besar mengharapkan anak-anak untuk pindah dan membangun kehidupan sendiri.
D. Keluarga inti cenderung lebih kuat dalam nilai-nilai kristiani, sedangkan keluarga besar cenderung mengabaikan nilai-nilai tersebut.
E. Keluarga inti memiliki lebih sedikit tanggung jawab kehidupan dibandingkan keluarga besar.

Jawaban 1: B. Keluarga inti hanya terdiri dari ibu, ayah, dan anak-anak, sedangkan keluarga besar melibatkan kakek, nenek, paman, bibi, dan sepupu.

Soal 2:
Dalam konteks keluarga Kristen, apa yang harus dilakukan untuk menunjukkan nilai-nilai kristiani dalam kehidupan sehari-hari?
A. Hidup dalam ketidakjujuran dan integritas.
B. Mengabaikan tata krama kehidupan.
C. Tidak mengakui kesalahan.
D. Menghindari pencemaran seperti berkata dusta dan gosip.
E. Tidak menghormati budaya setempat.

Jawaban 2: D. Menghindari pencemaran seperti berkata dusta dan gosip.

Soal 3:
Apa yang dimaksud dengan Syema dalam konteks Ulangan 6:4–9?
A. Pengajaran harian melalui percakapan dan perjalanan.
B. Kebangun tidur sebagai waktu terbaik untuk belajar.
C. Ritual keagamaan dalam budaya Timur.
D. Keluarga inti dalam budaya Barat.
E. Nilai-nilai kristiani.

Jawaban 3: A. Pengajaran harian melalui percakapan dan perjalanan.

Soal 4:
Apa tujuan utama dari pengajaran yang dilakukan melalui teladan hidup sehari-hari dalam keluarga Kristen?
A. Untuk mengajarkan budaya setempat kepada anak-anak.
B. Untuk mempersiapkan anak-anak agar menjadi nomaden.
C. Untuk membantu anak-anak menghindari pengajaran yang menyimpang dari pengajaran Allah.
D. Untuk menekankan nilai-nilai materialistik.
E. Untuk memisahkan anak-anak dari pengaruh budaya setempat.

Jawaban 4: C. Untuk membantu anak-anak menghindari pengajaran yang menyimpang dari pengajaran Allah.

Soal 5:
Mengapa Ulangan 6:4–9 penting dalam konteks perjalanan hidup umat Allah Perjanjian Lama?
A. Karena mengajarkan budaya nomaden.
B. Karena mengabaikan nilai-nilai iman.
C. Karena memisahkan umat dari budaya setempat.
D. Karena membantu umat menghindari gangguan iman dan budaya setempat.
E. Karena menekankan pentingnya tinggal bersama keluarga besar.

Jawaban 5: D. Karena membantu umat menghindari gangguan iman dan budaya setempat.

Soal 6:
Apa yang dimaksud dengan kesalehan hidup dalam nilai-nilai kristiani?
A. Hidup tanpa aturan.
B. Menerima segala jenis tawaran dari teman-teman.
C. Memisahkan diri dari masyarakat setempat.
D. Hidup dalam kejujuran dan integritas.
E. Hidup dalam kekudusan yang ketat.

Jawaban 6: D. Hidup dalam kejujuran dan integritas.

Soal 7:
Mengapa nilai-nilai kristiani penting dalam keluarga Kristen?
A. Karena mereka mengabaikan nilai-nilai budaya setempat.
B. Karena mereka memisahkan anak-anak dari keluarga inti.
C. Karena mereka membantu keluarga menjadi lebih kaya secara material.
D. Karena mereka menciptakan perbedaan antara keluarga inti dan keluarga besar.
E. Karena mereka menciptakan tata krama kehidupan yang positif.

Jawaban 7: E. Karena mereka menciptakan tata krama kehidupan yang positif.

Soal 8:
Apa yang dimaksud dengan kesetiaan dalam nilai-nilai kristiani?
A. Hidup tanpa aturan atau norma.
B. Hidup dalam perbedaan budaya.
C. Hidup sesuai dengan aturan atau norma kehidupan yang Allah kehendaki.
D. Menghindari tanggung jawab kehidupan.
E. Hidup dalam ketidakjujuran.

Jawaban 8: C. Hidup sesuai dengan aturan atau norma kehidupan yang Allah kehendaki.

Soal 9:
Bagaimana nilai-nilai kristiani dapat diterapkan dalam kehidupan keluarga Kristen sehari-hari?
A. Dengan menghindari tata krama kehidupan.
B. Dengan mengabaikan peran orang tua.
C. Dengan mengadopsi nilai-nilai budaya setempat.
D. Dengan menerapkan kejujuran, integritas, kesalehan, dan kesetiaan dalam tindakan sehari-hari.
E. Dengan memisahkan diri dari keluarga besar.

Jawaban 9: D. Dengan menerapkan kejujuran, integritas, kesalehan, dan kesetiaan dalam tindakan sehari-hari.

Soal 10:
Dalam konteks keluarga Kristen, apa yang harus menjadi fokus utama dalam pengajaran kepada anak-anak?
A. Memisahkan anak-anak dari budaya setempat.
B. Fokus pada nilai-nilai materialistik.
C. Mengabaikan tata krama kehidupan.
D. Mengajarkan iman melalui teladan hidup sehari-hari.
E. Mengikuti pola pengajaran Barat.

Jawaban 1: D. Mengajarkan iman melalui teladan hidup sehari-hari.

II. ESSAY

Soal 1:
Jelaskan perbedaan konsep keluarga inti dalam budaya Barat dan keluarga besar dalam budaya Timur, seperti Indonesia. Bagaimana pemahaman ini memengaruhi pola berpikir dan bertindak dalam keluarga?

Jawaban 1:
Keluarga inti dalam budaya Barat terutama terdiri dari ibu, ayah, dan anak-anak, dengan fokus pada tanggung jawab kehidupan yang ada dalam keluarga tersebut. Setelah anak menikah, mereka diharapkan untuk meninggalkan rumah orang tua dan membangun kehidupan sendiri. Sementara itu, dalam budaya Timur, seperti Indonesia, dikenal keluarga besar yang melibatkan anggota keluarga yang lebih luas seperti kakek, nenek, paman, bibi, keponakan, dan sepupu. Pemahaman ini memengaruhi pola berpikir dan bertindak dalam keluarga karena keluarga besar dalam budaya Timur memiliki ikatan yang kuat dan tanggung jawab sosial yang lebih luas, sementara keluarga inti dalam budaya Barat cenderung lebih fokus pada unit keluarga inti.

Soal 2:
Apa yang dimaksud dengan nilai-nilai kristiani dalam konteks kehidupan keluarga Kristen? Berikan contoh konkret tentang bagaimana nilai-nilai kristiani dapat diterapkan dalam tata krama kehidupan sehari-hari.

Jawaban 2:
Nilai-nilai kristiani mencakup kejujuran, integritas, kesalehan hidup, kesetiaan, dan kekudusan hidup. Contoh konkret penerapan nilai-nilai ini dalam kehidupan sehari-hari termasuk berbicara jujur dan menghindari berbicara dusta atau menyebarkan gosip. Selain itu, nilai integritas menuntut keselarasan antara perkataan dan tindakan. Kesalehan hidup melibatkan ketaatan terhadap ajaran Allah dalam semua aspek kehidupan, bukan hanya dalam ibadah. Kesetiaan mengharuskan seseorang untuk hidup sesuai dengan aturan dan norma kehidupan yang Allah kehendaki. Kekudusan hidup berarti bersedia hidup dalam anugerah Allah dan menolak segala bentuk pencemaran moral.

Soal 3:
Mengapa Ulangan 6:4–9 dianggap penting dalam konteks perjalanan iman umat Allah Perjanjian Lama? Bagaimana pola pengajaran yang diterapkan oleh umat Israel dalam konteks perjalanan iman umat Allah Perjanjian Lama ini dapat menjadi teladan bagi keluarga Kristen saat ini?

Jawaban 3: Ulangan 6:4–9 penting dalam konteks perjalanan iman umat Allah Perjanjian Lama karena mengajarkan pentingnya iman dan keyakinan yang kuat dalam menghadapi gangguan budaya setempat. Pola pengajaran yang diterapkan oleh umat Israel dalam konteks perjalanan iman umat Allah Perjanjian Lama, yaitu pengajaran tiap hari melalui percakapan, perjalanan, dan bangun tidur, dapat menjadi teladan bagi keluarga Kristen saat ini dalam hal memberikan pengajaran iman kepada anak-anak melalui teladan hidup sehari-hari dan memastikan bahwa nilai-nilai agama tidak terdistorsi oleh budaya setempat.

Soal 4:
Apa yang dapat dilakukan keluarga Kristen untuk memperkuat ikatan kasih dalam kehidupan keluarga mereka? Berikan contoh konkret tentang bagaimana keluarga dapat saling menguatkan dalam iman.

Jawaban 4:
Keluarga Kristen dapat memperkuat ikatan kasih dalam kehidupan keluarga mereka dengan melakukan aktivitas beriman bersama seperti beribadah bersama, berdoa bersama, dan membaca Alkitab bersama. Mereka juga dapat saling mendukung dalam pertumbuhan iman dengan berbagi pengalaman spiritual, berdiskusi tentang ajaran-ajaran agama, dan memberikan dukungan moral satu sama lain dalam perjalanan iman mereka. Contoh konkret dapat termasuk berpartisipasi dalam kelompok kecil gerejawi bersama, merayakan perayaan agama bersama-sama, atau bahkan melakukan pekerjaan pelayanan bersama sebagai keluarga.

Soal 5:
Bagaimana keluarga Kristen dapat menjadi teladan iman bagi generasi muda?

Jawaban 5:
Keluarga Kristen harus menjadi teladan iman dengan hidup sesuai dengan nilai-nilai kristiani seperti kejujuran, integritas, kesalehan hidup, kesetiaan, dan kekudusan hidup. Mereka harus aktif dalam pengajaran agama, berbicara tentang nilai-nilai agama, dan memastikan bahwa anak-anak mereka terpapar kepada pengajaran Allah. Dengan menjadi teladan iman yang kuat, keluarga Kristen dapat membantu generasi muda memahami dan mengamalkan iman Kristen dalam kehidupan mereka sehari-hari.

Soal 6:
Bagaimana keluarga Kristen dapat memperkuat ikatan kasih dalam kehidupan keluarga mereka? Mengapa ini penting dalam perjalanan iman?

Jawaban 6: Keluarga Kristen dapat memperkuat ikatan kasih dalam kehidupan keluarga mereka dengan saling mendukung dan saling menguatkan dalam iman. Ini dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti beribadah bersama, berbicara tentang iman, dan memberikan teladan hidup yang sesuai dengan ajaran agama. Ini penting dalam perjalanan iman karena ikatan kasih yang kuat dalam keluarga dapat memberikan dukungan moral dan spiritual yang diperlukan untuk menghadapi tantangan dan gangguan dalam iman.

Soal 7:
Apa arti dari ungkapan "Syema" dalam konteks Ulangan 6:4–9? Mengapa penting bagi umat Israel untuk mendengarkan dengan seksama pengajaran Allah?

Jawaban 7: "Syema" dalam konteks Ulangan 6:4–9 berarti "dengarlah" atau "mendengarkan dengan seksama." Penting bagi umat Israel untuk mendengarkan dengan seksama pengajaran Allah agar mereka tidak terperosok pada pengajaran yang menyimpang dari ajaran Allah. Ini memungkinkan mereka untuk menjaga iman mereka dan menghindari pengaruh budaya setempat yang bisa merusak keyakinan mereka.

Comments