Pengertian Scaffolding Pembelajaran lengkap dengan Contoh dan Penerapannya


Apakah Anda pernah merasa kesulitan memahami suatu konsep baru ketika belajar?

Terkadang, materi pembelajaran yang kompleks dapat membuat kita merasa kewalahan dan tidak tahu dari mana harus memulai.

Nah, di sinilah peran scaffolding dalam pembelajaran menjadi sangat penting.

Scaffolding adalah konsep yang digunakan oleh para pendidik untuk membantu siswa dalam memahami materi pembelajaran secara bertahap dan lebih mudah.

Apa itu Scaffolding Pembelajaran?

Scaffolding dalam pembelajaran dapat diartikan sebagai suatu bantuan yang diberikan oleh guru atau pendidik kepada siswa dalam proses pembelajaran.

Analogi yang bisa digunakan untuk menjelaskan konsep ini adalah seperti konstruksi bangunan, di mana terdapat struktur pendukung yang membantu pekerjaan konstruksi.

Scaffolding dalam pembelajaran bekerja dengan cara yang sama.

Scaffolding memberikan "tangga" atau "tongkat" kepada siswa agar mereka dapat mencapai tingkat pemahaman yang lebih tinggi.

Contoh Scaffolding dalam Pembelajaran

Mari kita lihat contoh nyata tentang bagaimana scaffolding dapat diterapkan dalam pembelajaran.

Misalkan kita sedang mempelajari cara menulis esai.

Proses menulis esai yang baik bisa jadi sulit untuk dipahami bagi seorang siswa yang belum berpengalaman.

Oleh karena itu, seorang guru bisa memberikan scaffolding dengan langkah-langkah berikut:

1. Memulai dengan merumuskan topik yang jelas
Guru dapat membantu siswa dengan memilih topik yang spesifik dan menentukan arah pembahasan. Dengan demikian, siswa tidak akan merasa bingung atau kehilangan fokus.

2. Memberikan contoh esai yang baik
Guru dapat menunjukkan contoh esai yang baik dan membahas struktur serta elemen penting yang harus ada dalam esai tersebut. Dengan melihat contoh nyata, siswa akan memiliki panduan yang jelas untuk membuat esai mereka sendiri.

3. Mengajarkan teknik penulisan yang tepat
Guru dapat mengajar teknik-teknik penulisan yang berguna, seperti penggunaan paragraf yang terstruktur, pemilihan kata yang tepat, dan pengaturan argumen yang koheren. Hal ini membantu siswa untuk menyusun esai mereka dengan baik.

4. Memberikan umpan balik
Selama siswa sedang menulis esai, guru dapat memberikan umpan balik yang konstruktif tentang apa yang telah dilakukan dengan benar dan hal-hal yang perlu diperbaiki. Ini membantu siswa untuk terus meningkatkan kemampuan mereka dalam menulis.

Penerapan Scaffolding dalam Pembelajaran

Scaffolding dapat diterapkan dalam berbagai konteks pembelajaran, tidak hanya dalam menulis esai.

Misalnya, saat mempelajari matematika, guru dapat menggunakan model pembelajaran langkah-demi-langkah untuk membantu siswa memahami konsep yang lebih rumit.

Dalam pelajaran bahasa asing, guru bisa menggunakan gambar atau kata-kata sederhana untuk mengajarkan kosakata baru kepada siswa.

Dalam penerapannya, guru perlu memahami tingkat pemahaman dan kemampuan siswa sehingga scaffolding yang diberikan sesuai dengan kebutuhan mereka.

Seiring berjalannya waktu, guru dapat mengurangi tingkat bantuan yang diberikan sehingga siswa dapat belajar secara mandiri.

Demikianlah penjelasan pengertian Scaffolding pembelajaran lengkap dengan contoh dan penerapannya.

Dengan memberikan bantuan yang tepat, guru dapat membantu siswa mencapai tingkat pemahaman yang lebih tinggi dan mengembangkan kemampuan belajar yang mandiri.

Dalam prosesnya, siswa akan merasa lebih percaya diri dan siap menghadapi tantangan pembelajaran yang lebih kompleks di masa depan.

Comments