Macam-Macam Model Pembelajaran Kurikulum Merdeka


Pembelajaran adalah proses yang tak bisa dipisahkan dari dunia pendidikan.

Untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di Indonesia, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengeluarkan kebijakan baru yang dikenal sebagai Kurikulum Merdeka.

Dalam kurikulum ini, terdapat berbagai model pembelajaran yang dirancang untuk memberikan kebebasan kreatif bagi guru dalam mengajar.

Dalam artikel ini, saya akan membahas beberapa macam model pembelajaran Kurikulum Merdeka.

1. Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran kooperatif merupakan model di mana siswa bekerja secara kelompok untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Setiap anggota kelompok saling bekerja sama, berbagi ide, dan saling membantu dalam memahami materi pelajaran.

Model ini dapat membantu siswa mengembangkan keterampilan sosial, kepemimpinan, dan kerjasama tim.

2. Pembelajaran Berbasis Proyek
Pembelajaran berbasis proyek melibatkan siswa dalam proyek nyata yang berkaitan dengan materi pelajaran.

Siswa akan melakukan riset, eksperimen, atau membuat produk kreatif sebagai hasil dari pembelajaran mereka.

Model ini mendorong siswa untuk aktif dan mandiri dalam memahami konsep serta mengembangkan keterampilan pemecahan masalah.

3. Pembelajaran Inquiry
Pembelajaran inquiry adalah model pembelajaran di mana siswa diajak untuk mengajukan pertanyaan, mengumpulkan data, melakukan observasi, dan mencari jawaban sendiri.

Guru berperan sebagai fasilitator yang membantu siswa dalam proses penemuan pengetahuan.

Dengan model ini, siswa dapat mengembangkan keterampilan berpikir kritis, kreativitas, dan rasa ingin tahu yang tinggi.

4. Pembelajaran Berbasis Teknologi
Pembelajaran berbasis teknologi mengintegrasikan teknologi informasi dan komunikasi dalam proses pembelajaran.

Guru menggunakan perangkat lunak, aplikasi, dan sumber daya digital lainnya untuk memberikan materi pelajaran secara menarik dan interaktif.

Model ini memungkinkan siswa untuk belajar dengan lebih aktif, mendapatkan akses ke sumber informasi yang luas, dan mengembangkan keterampilan digital.

5. Pembelajaran Berbasis Masalah
Pembelajaran berbasis masalah melibatkan siswa dalam memecahkan masalah nyata yang relevan dengan kehidupan sehari-hari.

Siswa akan mengidentifikasi masalah, menganalisis penyebabnya, dan merancang solusi yang kreatif.

Model ini mengembangkan keterampilan berpikir kritis, pemecahan masalah, dan kerjasama dalam tim.

6. Pembelajaran Kontekstual
Pembelajaran kontekstual mengaitkan materi pelajaran dengan situasi atau konteks kehidupan nyata.

Guru membantu siswa melihat keterkaitan antara teori dengan praktik, sehingga siswa dapat memahami relevansi pembelajaran dalam kehidupan sehari-hari.

Model ini meningkatkan motivasi siswa dan membantu mereka memahami aplikasi konsep dalam konteks yang lebih luas.

Demikianlah beberapa macam-macam model pembelajaran Kurikulum Merdeka. Dalam Kurikulum Merdeka, guru memiliki kebebasan untuk memilih dan mengkombinasikan model-model pembelajaran ini sesuai dengan kebutuhan siswa dan konteks pembelajaran. Melalui model-model pembelajaran yang beragam ini, diharapkan siswa dapat terlibat secara aktif, kreatif, dan berpikir mandiri dalam proses pembelajaran.

Comments