Tanda-Tanda Orang yang Beriman dalam Ajaran Islam


Pada umumnya nilai-nilai keimanan seseorang akan nampak dan mengejawantah dalam bentuk tingkah laku dan habituasi atau kebiasaan seseorang dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga erat sekali kaitannya antara keimanan dan tingkah laku seseorang. Semakin baik kualitas imannya, maka akan semakin baik pula perilaku dan akhlaknya dalam kehidupan.

Untuk bisa menjadi orang yang memiliki tanda-tanda orang yang beriman dibutuhkan proses yang sangat panjang, terus-menerus dan tidak berkesudahan. Sehingga diperlukan dorongan dan motivasi sejak masih usia dini dan berlangsung sepanjang hayat. 

Hal tersebut perlu dilakukan agar hidup manusia lebih terarah dan selektif, sehingga seorang mukmin mampu memutuskan untuk mengambil nilai-nilai kehidupan yang patut diterima dan dengan tegas mampu menolak nilai-nilai kehidupan yang bertentangan dengan keimanannya.

Berikut adalah tanda-tanda orang yang beriman dalam ajaran Islam lengkap dengan penjelasannya.

1. Jika mendengar nama Allah Swt. disebut, maka bergetar hatinya, dan jika dibacakan ayat-ayat Al-Qur`an maka bergejolak hatinya untuk segera mengamalkannya.

Sebagaimana disebutkan dalam QS. al-Anfal/8: 2 berikut ini. Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah Swt. gemetar hatinya, dan apabila dibacakan ayat- ayat-Nya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal.

2. Senantiasa bertawakal setelah bekerja keras dan berdoa kepada Allah Swt.

Hal ini dijelaskan dalam QS. at-Taghabun/64: 13

(Dialah) Allah Swt, tidak ada Tuhan selain Dia. Dan hendaklah orang- orang mukmin bertawakkal kepada Allah Swt.

3. Selalu tertib dalam menegakkan dan menjalankan salatnya.

Seorang mukmin, seberapa pun sibuk dengan aktivitas dan urusan duniawinya, ia akan senantiasa memprioritaskan ibadah dan salat untuk menjaga kualitas imannya. Sebagaimana yang disebutkan dalam QS. al- Mukminun/23: 2 berikut ini:

Sungguh beruntung orang-orang yang beriman (1) (yaitu) orang yang khusyuk dalam salatnya (2)

4. Menafhahkan sebagian rezeki dan hartanya di jalan Allah Swt.

Seorang mukmin memiliki keyakinan bahwa harta yang dinafhahkan di jalan Allah Swt. merupakan wujud implementasi keimanan untuk pemerataan ekonomi, agar tidak terjadi kesenjangan antara aghniya dan dhuafa. Sebagaimana firman Allah Swt. dalam QS. al-Anfal/8: 3 sebagai berikut:

(yaitu) orang-orang yang melaksanakan salat dan menginfakkan sebagian dari rezeki yang kami berikan kepada mereka.

5. Menghindari perkataan yang tidak berguna.

Seorang mukmin akan selalu mempertimbangkan sesuatu sebelum mengucapkannya. Apabila ucapannya bermanfaat, maka akan ia lanjutkan perkataannya, namun apabila mendatangkan madlarat maka ia akan menghindarinya. Hal ini sesuai dengan firman Allah Swt. QS. al- Mukminun/23: 3 – 5 berikut ini:

Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna.

6. Memelihara amanah dan menepati janji

Seorang mukmin, akan senantiasa memegang amanah dan menepati janji yang telah dibuatnya serta tidak akan berkhianat kepada siapapun yang mempercayainya. Hal ini sesuai dengan firman Allah Swt. dalam QS. al- Mukminun/23: 6 berikut ini:

Sesungguhnya Allah Swt. menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan apabila kamu menetapkan hukum di antara manusia, hendaknya kamu menetapkannya dengan adil. Sungguh Allah Swt. sebaik-baik yang memberi pengajaran kepadamu. Sungguh Allah Maha Mendengar dan Maha Melihat

7. Berjihad di jalan Allah Swt. dengan jiwa dan harta yang dimiliki

Makna jihad bagi seorang muslim dalam hal ini bukanlah jihad dan mengangkat senjata di medan pertempuran semata. Juga bukanlah jihad yang secara ekstrim menyatakan permusuhan kepada orang-orang atau golongan yang tidak sepaham dengannya. Tetapi jihad dalam hal ini adalah bersungguh-sungguh dalam menegakkan ajaran Allah Swt. baik dengan harta, benda maupun nyawa yang dimilikinya. Sebagai contoh jihadnya seorang pelajar adalah kesungguhannya menuntut ilmu. Jihadnya seorang guru adalah kesungguhannya mendidik siswanya, dan lain sebagainya.

Hal tersebut sesuai dengan QS. at-Taubah/9: 41 yaitu:

Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah Swt. Yang demikian itu lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.