Pengertian Hasad, Dampak Negatif dan Cara Menghindarinya


Setiap manusia diciptakan oleh Allah Swt. memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Seseorang yang memiliki banyak kelebihan bukan berarti tanpa kekurangan.

Demikian pula sebaliknya, seseorang yang memiliki banyak kekurangan bukan berarti tanpa kelebihan. Tak seorang pun di dunia ini yang sempurna. Ketidakmampuan dalam mengelola kekurangan diri serta berlebihan dalam menunjukkan kelebihan akan berakibat muncunya sifat hasad.

Hasad adalah sifat seseorang yang merasa tidak senang terhadap kebahagiaan orang lain karena memperoleh suatu nikmat dan berusaha menghilangkan nikmat tersebut.

Sifat ini muncul pada diri seseorang dikarenakan adanya rasa benci terhadap segala sesuatu yang dimiliki orang lain, baik berupa harta benda ataupun jabatan. Misalnya, ketika ada teman membeli gadget baru, kalian merasa tidak senang dengan keadaan tersebut, sedangkan kalian belum bisa mempunyai barang tersebut.

Tiga jenis hasad yang membahayakan manusia menurut Imam Ghazali, yaitu:
  1. Mengharapkan hilangnya kenikmatan yang dimiliki orang lain, dan ia mendapatkan nikmat tersebut
  2. Mengharapkan hilangnya kebahagiaan orang lain, sekalipun ia tidak mendapatkan apa yang membuat orang tersebut bahagia. Asalkan orang lain jatuh menderita, maka ia merasa bahagia.
  3. Merasa tidak ridha terhadap nikmat yang diberikan oleh Allah Swt. kepada orang lain, meskipun ia tidak mengharapkan hilangnya nikmat dari orang tersebut. Ia benci apabila orang lain dapat menyamai atau melebihi apa yang diterimanya dari Allah Swt.

Satu kali berbuat hasad akan mengakibatkan hangusnya berbagai amal kebaikan yang pernah dilakukan.

Berikut dampak negatif dari sifat hasad, antara lain:

1. Menentang takdir Allah Swt.
Orang yang bersifat hasad merasa tidak senang atas nikmat yang dimiliki oleh orang lain. Padahal semua itu atas takdir dan kehendak dari Allah Swt. Maka pada hakikatnya sifat hasad sama dengan menentang takdir Allah Swt.

2. Hati menjadi susah
Setiap kali melihat orang lain mendapatkan nikmat, maka hatinya menjadi susah. Hatinya terasa gelisah dan sengsara karena menyaksikan kebahagiaan orang lain.

3. Menghalangi keinginan berdoa kepada Allah Swt.
Orang yang hasad selalu sibuk memperhatikan dan memikirkan nikmat yang dimiliki orang lain, sehingga ia tidak pernah berdoa kepada Allah Swt agar diberi karunia dan kenikmatan.

4. Meremehkan nikmat dari Allah Swt.
Ia menganggap bahwa dirinya tidak diberi nikmat oleh Allah Swt., sedangkan orang yang ia dengki dianggap memperoleh nikmat yang lebih besar darinya. Ini berarti ia meremehkan nikmat yang diberikan Allah Swt. kepadanya.

5. Merendahkan martabat orang lain
Apabila seseorang hasad kepada orang lain, maka ia akan selalu mengawasi nikmat yang diberikan Allah Swt. kepada orang-orang di sekitarnya. Ini dilakukan agar ia dapat menjauhkan semua orang dari orang yang ia benci tersebut. Caranya, dengan merendahkan martabatnya, menceritakan keburukannya, dan meremehkan kebaikannya.

Untuk menghindari dampak negatif diatas, berikut beberapa cara menghindari sifat hasad:

1. Meyakini keadilan Allah Swt.
Allah Swt. memberikan rejeki dan nikmat kepada semua manusia secara adil dan sesuai kebutuhan hamba-Nya. Apabila kita meyakini keadilan Allah Swt. tersebut maka sifat hasad akan hilang dari diri kita.

2. Memperbanyak rasa syukur
Bersyukur merupakan salah satu cara agar selalu ingat atas nikmat dari Allah Swt. Rasa syukur juga akan menumbuhkan kesadaran bahwa semua manusia punyak hak yang sama untuk memperoleh nikmat dari Allah Swt.

3. Menjaga sifat rendah hati (tawadhu’)
Masih banyak orang yang lebih susah dibanding kita, oleh karenanya perlu bersikap rendah hati dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian akan menghilangkan sifat rakus dan hasad pada diri kita.

4. Senang membantu orang lain
Selalu ringan tangan dan ikhlas membantu akan menjadikan diri kita mampu merasakan kesulitan yang sedang dialami orang lain. Rasa empati seperti ini akan menghilangkan sifat hasad kepada orang lain.

5. Mempererat tali silaturahmi
Sifat hasad muncul karena seseorang kurang mengenal dengan baik kepribadian orang lain. Dengan mempererat tali silaturahmi maka akan tumbuh rasa persaudaraan antara sesama dan menghilangkan sifat hasad.

6. Mendahulukan kepentingan umum
Orang yang hasad selalu tidak peduli dengan kebutuhan orang lain. Ia menginginkan agar selalu ingin dilayani, diutamakan dan didahulukan. Sifat hasad bisa dihilangkan dengan selalu berusaha mendahulukan kepentingan umum.