Contoh Ungkapan kata “Ulos” dalam Adat Batak Lengkap Dengan Maknanya


Dalam suatu acara adat batak, misalnya adat pesta pernikahan. Biasanya sering kita dengar ungkapan (pandohan) kata “ULOS” saat memberikan ulos. Ungkapan “ulos” ini biasanya disisipkan pada saat mandok hata sembari menyematkan ulos kepada yang menerimanya.

Berikut ungkapan (pandohan) tentang Ulos yang sering diucapkan di adat batak lengkap dengan maknanya yang sarat doa dan harapan
  1. Ulos na ganjang ma ulos on, asa sai ganjang ma nian umurmu (semoga kalian panjang umur)
  2. Ulos sitorop rambu ma ulos on, asa torop ma antong pinompar muna (semoga kalian memiliki banyak keturunan)
  3. Ulos nauli ma ulos on, asa dapot ma akka nauli di hamu tu joloan ni ari on (semoga kalian mendapatkan keberuntungan/kehidupan yang lebih baik)
  4. Ulos pangiring ma ulos on, asa mangiring anak dohot boru ho sian on tu joloan on (agar kalian bisa menuntun anak ke arah yang lebih baik)
  5. Ulos gabe ma ulos on, asa gabean ma hamu anak dohot boru (semoga kalian memiliki anak laki-laki dan perempuan)
  6. Ulos nahapal ma ulos on, sibahen na las di ngali ni ari, sibahen na borgo ditingki mohop ni ari. (Untuk mengayomi/melindungi/menjaga kalian dari kesulitan/pencobaan/marabahaya)
  7. Ulos herbang ma ulos on, asa herbang dalan parsaulian dohot pansamotani di hamu (semoga tuhan memberikan rejeki yang lapang dan penghidupan yang lebih baik bagi kalian).

Itulah contoh ungkapan kata ulos yang sering kita dengar. Mungkin itu masih sebagian. Kalau ada ungkapan lain (untuk semua ulaon) selain dari yang diatas, mohon di sampaikan agar kita tambahkan.